early birds got more worms ;p


Bangun pagi bisa jadi merupakan sebuah tantangan terberat sepanjang hari-hari yang aku lewati. Sampe masuk ke dalam genk umur Sudwikatmono gini, dan masih hidup bersama keluarga tercinta di rumah, aku nggak pernah bisa bangun pagi kalo nggak dibangunin sama SuperMOM. Itu juga bisa berkali-kali dulu si MOM bolak-balik turun tangga buat gedor-gedor pintu kamarku sampe akhirnya aku rela membuka mata. Kedengerannya anak yang nyusahin yaa..hhehhee..

 

Sampe pada suatu pagi, seperti biasa SuperMOM-ku membangunkan putri sulungnya ini di kamar, tanpa terlupa dengan pertanyaan yang Beliau lontarkan untuk menyambut hari aku, “Ke kampus jam berapa, Kak?” Whooaamm, rasa-rasanya seingatku, hari itu aku ada kuliah siang, lantas kujawab pertanyaan Si MOM, “Siang kok, jam 10.” Selanjutnya berlalulah si MOM meninggalkan kamar putri cantiknya ini. ;p

 

Setelah mulai tersadar akan secercah sorot mentari mulai memelototi aku dari balik jendela dengan tajamnya, nyawaku pun mulai berangsur-angsur full. Sambil membolak-balik badan yang masih berselimut rapi, hal pertama yang aku lakukan adalah CEK HP! Dengan mata masih kiyep-kiyep, aku buka new message yang masuk ke inbox. Ternyata dari ketua kelasku, si Buledz bermata empat, daaannn isinya bilang kalo kuliah hari itu JAM 09.30, GAK BOLEH TELAT!!! Duaarrr,, aku langsung panic at the room deh. Gimana enggak, hari itu ada makalah kelompok yang harus dikumpulin dan itu ada di akuuu! Belom lagi dosen yang hari itu ngajar adalah dosen yang sulit mentolerir mahasiswanya yang telat datang, apalagi dengan alasan bangun kesiangan. Wadduuuhh, tanpa pikir panjang, aku langsung bergegas ke kamar mandi, mandi seadanya dan langsung ngacir dari Pondok Gede ke Depok, hufh!

 

Ternyata si SuperMOM menyadari gelagatku yang buru-buru. “Katanya berangkat jam 10, kok sekarang buru-buru gitu. Kesiangan ya?! Telat ya?! Salah jadwal ya?!”

 

Di saat seperti itu rasanya malas sekali membalas berondongan pertanyaan dari si MOM. Apalagi kalo sampe keluar wejangan-wejangan khas dari mulut Beliau. Oh no! Ternyata yang kutakutkan benar terjadi. SuperMOM memberikan petuah super jitu yang bikin aku keselek nggak jadi menelan teh pagi favoritku. “Makanya, anak gadis tuh kalo bangun mbok ya pagi. Mau ada kuliah jam berapa pun, ya udah siap toh. Gini deh kalo kesiangan jadinya. Rezekinya juga udah dipatok sama ayam.” Hadeehh, dahsyat banget deh kata-kata saktinya si MOM, kalo aja aku bangun pagi, nggak akan keburu-buru sampe melewatkan sarapan, nggak akan buru-buru melangkahkan kaki ke Depok, Kota Perjuanganku. Aku terpatut, bagai mannequinn yang terpajang di etalase toko. Menyadari bahwa hendaknya bangun pagi itu merupakan sebuah KEBIASAAN, bukan TANTANGAN.

 

 

 

 

Then i agree that,

Early birds got more worms!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: